adventure, cerita

Lari Gambung – Cileunca – Banjaran, Dan Monster Steak

Tak menunggu lama sang monster steakpun tersaji.

Iyalah, wong medium rare. Disamping memang sudah liwat jam- jam makan siang juga.
1, ya satu, kilogram has dalam tergolek cantik manis menggoda di.. piring sih, tapi berbentuk pipih segi empat, berukuran tak biasa, selebar serbet makan  berbahan damas. Diatas meja didepan saya.
Sementara si akang waiter seperti yang sudah saya duga, terheran- heran.
Pendampingnya kentang  & salad. Agak tak biasa, kentangnya dibuat kripik, bukan tumbuk atau frenchfries.
Di salah- satu resto dari yang banyak berderet sepanjang jalan Riau.
Dan salah- satu menunya adalah Monster Steak.
Asli 1 kilogram has dalam. Jika mau mereka bisa timbangkan dulu sebelum disiapkan.
Persis beberapa saat, sebelum perlahan tapi pasti, akhirnya sampai ke potongan terakhir monster steak saya, Akang manager tiba- tiba muncul didepan saya.
“Damang Kang?”
“Alhamdullilah Kang, moga sama juga”..
Sapaan ramahnya berlanjut dengan,” Kang, anak- anak( maksudnya waiters) pada taruhan, Akang bisa ngabisin ga ..”.
” 🙂 “.

salah- satu dari beberapa menu lainnya yang monster- monster juga, biasa dipesan untuk 4 orang.

Itupun masih 250 gram per orangnya.

Pagi hari sebelumnya saya memulai lari- lari sendiri saya. Start di ketinggian 1400m Kampung Gambung. Dilereng Gunung Tilu. Masuk kabupaten Ciwidey. 35km selatan Bandung.

Trek melipir dikaki gunung Tilu. Arah danau Cileunca. Kemudian lanjut menurun kearah Banjaran.
60an k.
Hanya sedikit porsi disiapkan untuk sang monster ini setiap harinya..
Salah- satu dari promo mereka.
Harganya super murah untuk seukuran  raksasa ini.Berkualitas baik. Saya tahu sekali.
Jika disatu tempat saya ragu dengan daging steaknya saya cukup pesan blue rare atau rare. Minta hanya di marinade sebelumnya dengan garam laut, sedikit merica dan oregano. Mutlak saus dipisah. Jika menolak, artinya daging mereka jelek. Jika ya, boleh berharap baik 😉 .
Tak sedikit yang mengharuskan kita merogoh kocek sampai nyaris 100an ribu untuk 125 gram steak .  Bukan has luar. Apalagi has dalam. Padahal dikelas Warung Steak biasa.
Dengan banyak lemak disana sini.
Cukup mereka marinade lama sebelumnya dengan bermacam- macam bumbu. Semakin semarak, semakin aneh, semakin ‘tertutup’ jeleknya sang daging.
Istilah saya untuk ini adalah ‘ Daging bumbu’.
Tak berarti tak ‘enak’. Sebaliknya. Buktinya banyak warung- warung steak( yang sekarang sudah menyebut diri Steak Resto atau ada yang berani dengan Steak House) laku. Selalu penuh.
Padahal ya daging bumbu tadi. Daging yang bukan ‘daging’. Jadi yang ‘enak’ adalah bumbu- bumbunya. Dan sang daging hanyalah sekedar media.

Dikita, asal pedas, panas, di goreng atau bakar, apapun bisa jadi enak. Sekedar aci( tepung tapioka) pun diburu. Cireng kan?
Sekali waktu saya antar seorang klien, yang minta dibuatkan resto & cafe, coba menu steak ke beberapa tempat di Jakarta. Mulai dari kelas Warung Steak sampai Steak House sekelas O*tb@ck.
Disalah- satu, lokal, amat sangat terkenal, kami pesan 3 ( tiga ) menu steak, dengan tingkat kematangan berbeda( rare, medium, well done), lokal, US & NZ. Seperti tertera di menu.
Kami temui, ketiganya dari bagian sapi yang sama dan lokal. Disiapkannya saja yang berbeda. Jangan- jangan dari satu sapi yang sama.
Ditambah adegan mencelatnya garpu saya 😛 .
Harganya? Tahun 2004an, 75rb sampai 125rb, umtuk 125 gram? tak sepadan.

Bersambung

Standard

image

Uncategorized

Give it a try..

Image

image

Uncategorized

Runner with asthma

Image
event, motivation, running, sport, story

Proudly Asthma Runner by Gita Ayu Pratiwi

 

Image

Menjalani hobi berlari sungguh tidak pernah terlintas di benak saya dulu, maksud saya sebelum 3 bulan lalu. Saat itu saya baru melahirkan dengan parut luka caesar di perut. Bayi saya usia 3 bulan dan masih kuat-kuatnya menyusu asi. Mau jogging cepat sedikit saja, rasanya ngeri sekali. Takut jaitan lepas, kata saya. Tapi sejatinya, jogging justru membantu luka caesar saya cepat pulih dan kondisi rahim kembali sehat pelan-pelan. Ya, apa sih pengaruh buruk olahraga? Sepertinya tidak ada.

Hari-hari jogging saya ternyata berbarengan dengan kesukaan baru suami. Bukan gadget, bukan pertandingan bola. Entah darimana asalnya, tiba-tiba suami saya jadi sangat hobi sekali berlari. Saya pikir ini hanya euphoria semata. Seperti hobi-hobi kagetan dia sebelumnya, sebentar datang sebentar pergi. Ya karena sayang suami, saya dukunglah hobi berlarinya ini. Maka melangkahlah kami bersama tiap ada waktu luang. Saya diseret-seret untuk menapaki jarak 2 kilometer minimalnya sehari. Akhirnya saya sendiri yang kecanduan. Tidak perlu ada dia, 2 kilo saya kunyah sendiri. Tentu saja dengan kaki saya. Hehe…

Berlari yang awalnya saya lakukan hanya di selingkaran rumah, akhirnya meluas ke lomba-lomba lari. Agak nekad memang. Karena saya biasanya cuma lari 2 km, sementara lomba-lomba lari memasang target 5 km sebagai batas minimal. Perlu diketahui, saya ini mengidap asma akut. Dan saya juga seorang yang penakut. Artinya, mau apa-apa minder. Belum ikut lomba aja galaunya udah nggak juntrung. Tapi partner saya memang lebih “sakit” sih daripada saya. Saya belum kasih jawaban bersedia ikut atau tidak, suami saya malah sudah daftar. Dan pulang-pulang dia sudah bawa race pack untuk 2 orang. Nah kan, saya diseret-seret kan?

Lomba pertama kami adalah lomba gratisan dari Istana Negara, acara 17-an. 8 km target jarak yang ditentukan. Beberapa hari sebelumnya kami berlatih, semacam gladi resik. Hebatnya, saya kuat berlari 10 km dengan interval di komplek kampus Universitas Indonesia-Depok, seminggu sebelum hari H. Tugas terberat suami saya seminggu terakhir itu adalah memdorong saya supaya tetap mau ikut lomba itu. Bukan untuk menjadi pemenang, katanya, tapi untuk membuktikan bahwa kita bisa. Yaah, betapapun saya menolak, tetap saja dia bawa saya ke lomba itu.

Mau tak mau, larilah juga kaki saya ini. Dimulai dengan start yang berduyun-duyun dengan ratusan orang lainnya. Konon, acara lari gratisan ini diikuti oleh 45.000 peserta dari segala macam kalangan. Lebih mirip seperti “jalan sehat” perasaan saya saat itu. Karena saya juga tidak diliputi perasaan berkompetisi. Langkah saya baik-baik saja, hanya nafas yang kadang tersengal.

Track Istana-Sudirman-Monas akhirnya berhasil kami selesaikan dengan tenang dan damai. Tidak ada medali, karena medali hanya untuk 1000 finisher pertama. Jelas, kapasitas speed saya masih belum mumpuni untuk sebuah lomba lari 8 km. Tapi tidak apa, saya cukup senang. Masih ada pisang gratis dan air putih, loh bukan, maksudnya saya bangga karena saya berhasil finish hari itu. Paling tidak saya tidak berhenti di tengah jalan dan minta pulang.

Di depan mata sudah terpampang jadwal lomba lari selanjutnya. Tertulislah King Of The Road 2013. King Of The Road adalah kejuaraan lari yang diadakan di Asia Tenggara. Diselenggarakan di 5 negara yaitu Thailand, Singapore, Indonesia, Phillipines, dan Malaysia. Tracknya dijalankan di area kota. Di Indonesia diadakan di pemukiman elit BSD, Tangerang, Banten.

Galau saya kambuh. Stres datang. Saya sampai masuk Rumah Sakit karena anxiety saya. Bukan, bukan karena takut tidak jadi juara King Of The Road (KOTR). Tapi karena keluarga saya ditimpa masalah yang membuat saya shock dan trauma berat. Untuk hal ini, saya menggantungkan kejiwaan saya pada obat penenang resep dokter. Saya sempat maju mundur tentang KOTR. Padahal tenggat waktunya tidak sampai sebulan. Saya merasa hati saya belum sembuh, dan bagaimana mungkin saya bisa lari kalau hati saya masih berdarah-darah.

2 minggu menuju KOTR dan saya tidak ada persiapan matang. Saya makin sering diserang asma. Insomnia, anxiety masih menghantui. Race pack sudah tiba. Tapi boleh percaya atau tidak, dengan hanya melihat race pack saja, hati saya membungah pelan-pelan. Saya penasaran lagi sama yang namanya lari. Lagipula kaki yang saya pakai lari sama sekali tidak ada hubungannya dengan hati, pikir saya. Ya nanti kalau mau galau lagi setelah lari, bolehlah. Tapi larilah dulu! Ini event besar, nikmatilah! Begitu suara dalam diri saya.

Mas Suami juga tak henti menyemangati. Katanya momen berlari ini adalah untuk mengukuhkan kemesraan kembali dengan istrinya, yang tak lain adalah saya. Gombal sih, tapi ya sudahlah. Saya tak ada daya upaya ketika Minggu, 29 Sptember 2013 pukul 4.45 dini hari itu kami bergerak menuju BSD, menjawab tantangan KOTR.

Kami tiba di kawasan parkir 1 menit sebelum mulai. Dan baru kami sadari tempat kami parkir berjarak kurang lebih 1 km dari start line. Tergopoh-gopohlah kami demi melihat peserta-peserta lain sudah berlarian. Asma saya mulai mengganggu. Badan saya seperti kaget. Tidak stretching, tidak pemanasan. Tapi hasrat, ternyata masih menyala-nyala.

Sepertinya kami mulai 5 menit lebih lambat dari waktu yang ditentukan. Begitu melewati garis start, pertarungan saya dengan diri saya sendiri dimulai. Semua anxiety saya hilang entah kemana. Kilo per kilo, saya lebih banyak berlari dengan menatap aspal. Saya merasa memasuki diri saya lebih dalam, saya merasakan banyak hal. Entah apa. Galau itu hilang semua. Tapi serangan asma, seperti sejuta kali memukul dada saya. Untung saja senjata inhaler saya masih ampuh melawan.

Interval lari dengan perbandingan 1:1, yaitu 1 menit berlari non stop kemudian 1 menit berjalan, sering kali saya langgar. Menuju 5 km saya mulai payah. Saya bisikkan semua kata-kata sakti untuk mendorong diri saya maju lagi. Tawaran berhenti sudah keluar beberapa kali dari mulut suami. Tapi, saya tidak datang sejauh ini untuk berhenti dan selesai tanpa usai.

Di sekeliling saya, banyak juga yang sedang kepayahan. Macam-macam cara mereka memotivasi diri. Ada yang nyanyi sambil teriak-teriak, ada yang lari dengan langkah kecil tapi “nyeruntul” terus alias tidak berhenti, ada juga yang berhenti sesekali untuk memijit kakinya. Banyak lagi. Saya sudah seharusnya tidak egois dan menyerah begitu saja. Bukan hanya saya yang sedang diuji kekuatannya. Setiap orang punya masalah masing-masing dan belum tentu masalah mereka tidak lebih berat daripada saya. Begitu juga kehidupan ini.

Setelah titik 8 km, saya mulai deg-degan sendiri. Dagdigdug karena saya hampir tidak kenal diri saya lagi. Saya sudah lari 8 km! Siapa tuh?! Saya? Haha! Yap, saya tidak datang untuk menjadi peserta yang disebut-sebut berhenti di jalan karena menyerah. Saya tidak datang untuk menjadi peserta yang diantar pulang dengan ambulans karena asmanya parah. Saya datang untuk memenangkan diri saya dari asma dan sesak saya. Saya mau dikenal sebagai peserta yang berhasil masuk garis finish meskipun asma. Dan meskipun saya punya segudang galau dan gundah.

Maka saya tidak berhenti sama sekali. Saya tidak mengizinkan kaki saya untuk berhenti melangkah. Walaupun itu langkah lelah, tapi saya pastikan saya tidak kalah. Menatap lagi ke bawah, melihat lebih jauh lagi ke dalam diri saya. Ya, saya memang berlari untuk melarikan diri saya. Tapi semata bukan untuk pergi. Tapi untuk menguatkan kaki-kaki saya lagi, menguatkan diri saya lagi, dan kemudian mengembalikan kepercayaan diri saya untuk kembali. Bahwa saya bisa, saya mampu.

1 km terakhir, medan menjadi terasa amat berat karena pergelangan kaki mulai teriak minta tolong. Belum, belum saatnya berhenti, bisik saya. Gapura finish sudah terlihat. Ini yang saya cari dari tadi. Pendekatan 10 km hanya untuk melihat si gapura cantik ini. Berlari 10 km hanya untuk menembus garis finish yang manis ini.

Lari saya tak henti. Saya genjot kaki saya yang perih. Ada tangis dalam hati. Tangis bahagia. Tangis bersyukur yang air matapun enggan tumpah. Mata saya terpejam. Tak sanggup saya lihat sekeliling. Ini adalah momen saya, yang saya tak mampu beli dimanapun, tak tergantikan oleh apapun.

Tiba-tiba sebuah tangan meraih jemari tangan saya. Dia, Mas Suami. Yang darinya berasal rasa senang sekaligus sakit. Dialah guru besar saya. Yang menjatuhkan saya, kemudian membangkitkan saya kembali. Bersamanya saya lewati garis finish. Saya, dengan asma saya, alhamdulillah berhasil melewati garis finish setelah berlari 10 km. Sungguh, tak terperi.

Medali melingkar di leher. Bangga sekali. Saya pulang dengan senyum yang tak henti mengembang. Tersipu-sipu pada diri saya sendiri. Malu rasanya, selama ini mengeluh. Malu rasanya, selama ini selalu bilang “Nggak mungkin.”  Lebih malu lagi waktu Mas Suami menunjukkan hasil record time kami yang dikirimkan panitia KOTR via email. Saya ada di peringkat 1003 dengan catatan waktu 1 jam 40 menit.

Saya mungkin bukan juara KOTR. Ya, saya tidak naik podium. Saya juga tidak tergabung dengan club lari manapun. Saya berlari bukan untuk mengalahkan siapapun. Ada musuh yang lebih besar dalam diri saya. Asma dan anxiety. Dan selama nafas ini masih menempel di jiwa raga, saya tidak akan berhenti.

Image

Gita Ayu Pratiwi

Standard