cerita, motivation

PERUT RATA DAN BOKONG YANG SEDIKIT ADA

perutrata

Sejak menikah 35 tahun lalu, berat badan saya tak berubah sama sekali.

Dengan tinggi badan yang sayangnya tak sampai 170cm kurang sedikit( sengaja saya tulis sedikit, agar terkesan dekat ke 170cm ๐Ÿ˜› ), berat badan saya tetap di 58kg.

Agak kurang untuk disebut ideal.

Tapi saya cukup sehat dan senang- senang saja. Bahkan merasa selalu bisa bergerak lincah.

Rasa- rasanya demikian juga dengan perut danย ย ย  bokong saya.

Merasa ‘gendut’ jika baru saja makan agak banyak. Dan bokong? Tak istimewa bak peragawan, tapi yaa ada sedikitlah, tak rata- rata amat.

Candaan diri kesukaan saya adalah ‘ badan harus menghadap kedepan’. Yang saya maksud adalah perut rata, bokong sedikit ada. Karena jika perut ada dan bokong rata, artinya kan sebaliknya, saya merasa berdiri menghadap kebelakang( just kidding ๐Ÿ˜› ).

Maaf saya tak berniat menyinggung siapapun.

Tadi malam, kebetulan saya harus selesai duluan dengan lari- lari malam saya di Eiger Thursday Night Run.

Tak sengaja ada beberapa teman wiraniaga di resto sebelah- sebelahย  yang bertanya kepada saya, bagaimana caranya punya perut rata.

Jaman apa- apa bisa bertanya ke Mbah Google, saking banyaknya mungkin membuat bingung mana yang dipilih.

Saran saya, sambil menunggu menemukan yang diinginkan, yang sesuai, barangkali beberapa hal yang sudah dan masih saja saya lakukan bisa dicoba.

1. Gerak, gerak dan gerak.

Keputusan saya dan nyonya untuk sejak menikah mengerjakan semua urusan/ kerjaan ruman, anak dan tetek- bengeknya sendiri membantu sekali untuk hal ini.Sapu, ngepel, bersih- bersih. Sampai- sampai saking seringnya bergantian menggendong nina- bobo anak2 kami saat kecil, membuat saya, jika berdiripun goyang- goyang sendiri, bergerak seolahย  saya sedang menina- bobokan anak saya ๐Ÿ˜›

Menghindari menggunakan mobil sendiri jika memungkinkan.

Jika ya, selalunya tak terganggu dengan parkir mobil yang jauh dari kemana kami harus berada.

Menghindari lift/ eskalator semampu- mampunya.

Saat anak- anak di usia ‘ bisa dimintai tolong ambil itu ini’ seringnya saya lakukan sendiri.

Saya bukan tipikal suami yang harus selalu dilayani. Walau sang nyonya selalu siap dan senang hati lakukannya.

Sekedar buatkan suguhan untuk tamu saya, tak mesti minta tolong orang rumah. Apalagi untuk sendiri.

Dapur saya tak mahal. Tapi husband friendly ๐Ÿ˜‰

Saya bisa nyaman siapkan teh atau kopi, cuci- cuci sampai siapkan sendiri sarapan pagi.

Walau selalumya sudah keduluan sang istri.

2. Urusan asupan saya tak punya pantangan. Semua suka. Bahkan sukaaaa sekali.

Tapi tak satupun yang menjadi keharusan.

Saya bisa tahunan tak makan nasi. Saya bisa diet apapun jika harus.

Berusaha tak sering-sering tentu saja goreng- gorengan, jeroan, yang terlalu berlemak, manis- manis dan bumbu yang terlalu tajam, kecuali pedas.

3. Berusaha sesering- seringnya bepergian.

Sering bepergian tak berarti tak betahan diam dirumah.

Saya suka dengan ungkapan “Selalu semangat pergi meninggalkan rumah, karena akan banyak mengalami/ menemukan banyak hal- hal baru.

Dan tak kalah semangatnya saat akan pulang, karena akan bisa ‘ istirahat’ sesuka dan senyaman suasana rumah sendiri”.

4. Persoalan dan masalah? Siapa sih yang tak punya sama sekali?

Tentunya saya tak terkecuali.

Saya tak membiarkan untuk memikirkan 1 persoalan/ masalah saya di waktu 24 jam saya dalam sehari.

Masih banyak hal itu- ini yg harus saya bagi.

Jadi, jika ada 1 hal tak juga kunjung selesai secara membuat saya happy, ya biar besok2 aja lagi.Toh dipikirin terus juga tetep we gitu lagi gitu lagi.

5. Sejak 5 tahun lalu saya tambahkan dengan berlari trel.

Larinya sendiri kita semua tahu manfaatnya. Lari trel?

Gerakan naik/ turun( turunan dan tanjakan), kaki yang banyak diangkat lebih tinggi,membuat otot perut banyak dirangsang untuk menjadi kencang. Suasana dan pemandangan yang hijau, udara lebih bersih, semua- semuanya adalah hal- hal mudah dan indah yang membuat lebih cepat lagi ke “PERUT RATA DAN BOKONG YANG SEDIKIT ADA”.

Eh sudah waktunya sepedahan dan lari pagi sambil pungut2 sampah ini.

Yuk atuh,

Selamatย  pagi, selamat hari jumat ๐Ÿ™‚

Advertisements
Standard
adventure, berbagi, cerita, cerita, kisah, renungan, event, olahraga, running, sport, trail running, tulisan

Lomba Yang Bisa Dimenangkan Oleh Siapapun Kita

Kamojang-

6 bulan pertama usia lari, saya tak cukup percaya diri untuk ikut lomba. Sampai Kang Rama Nusjirwan mengatakan,” Harus coba Ki, bagus untuk tahu dan tingkatkan kemampuan”.
Berikutnya adalah sibuk2 siapkan mental dgn sekian tanya- jawab sendiri, bagaimana kalau begini, bagaimana kalau begitu. Intip2 di hasil lomba yg sdh berjalan, kira2 saya akan ada di posisi mana. Akankah saya paling buncit?.
Belum cukup yakin saya putuskan daftar di Milo 10k 2010. Setelahnya adalah dag-dig-dug tak karuan.
Perasaan menyesal timbul. Peserta akan ribuan, dan mereka akan melihat orang setua saya lari terseok- seok atau gagal finish. Konyol sekali.
Ditengah- kegalauan saya, tiba2 saja Bang Muara Sianturi telpon,” Ki, jadi ikut Milo 10k?. Lo ikut Lomba Lintas Alam Kamojang aja, trel tuh”.
Pucuk dicinta ulam entah kemana eh si ulamnya tiba.
Yes. Selamat saya dari yg saya khawatirkan.
Kamojang, entah dimana, pastinya pesertanya tak ribuan. Venuenya dialam, banyak bukit dan pohon. Akan banyak tempat sembunyi jika kegagalan yg akan saya alami.
Tiba2 ada perasaan lain. Entah kenapa, saya merasa ada skenario yg dibuat si Abang ini.
Sampai2 beliaupun mau ikut lomba Kamojang ini.
Yg pasti dgn gagah percaya diri saya daftar.
Apalagi ternyata peserta kategori kecepatan( kita sebut lari trel kan)pesertanya hanya berlima. Haha. Sebelum2nya sampai 20-30an.
Hari H. Kami berlima, saya, Pendaki Liar, 1 peserta lokal, Bang Anwar rekan Pendaki Liar( saya dengar belasan kali berturut-turut juara lomba ini, mantan atlet lari halang- rintang 3000m) dan Bang Muara Sianturi.
Tak ada perasaan ragu, grogi atau apapun. Tak setetes keringat dinginpun saya rasakan.
Santai, seolah- olah sudah belasan puluhan kali ikut lomba.
Dari awal saya sudah ketinggalan. Yang tak pernah meninggalkan saya adalah asma saya. Selalu setia menemaniย  ๐Ÿ™‚ .
Dan percaya- diri yg entah darimana koq ya saya punyai.
Belasan km pertama, etape pertama adalah 25km, peserta lokal saya susul, juga Kang Pendaki Liar yg cidera. Kemudian lagi Bang Muara yg mengaku cidera. Berarti tinggal Bang Anwar didepan saya.
Singkat cerita saya finish 15 menit dibelakang beliau. Senang? Tentu saja. Aneh? Ya juga. Tapi saya tak ambil pusing. Saya nikmati saja dulu saat2 ini.
Kapan lagi saya merasakan saat2 kemenangan seperti ini. Seumur- umur lomba, hanya pernah juara di lomba balap… karung. Saat kelas 4 SD.
Itupun drama. Karena sempat diprotes peserta lain. Menurut mereka saya curang. Masa bukan loncat2 tapi melangkah. Sebelum lomba saya dibisiki kakak, “jangan loncat, ujung2 kaki posisikan keujung kiri kanan karung, dan melangkah jalan cepat” ๐Ÿ˜› .
Bang Muara kembali ke Bandung malam itu juga. Artinya tak berlanjut dgn etape kedua esok harinya.
Esoknya saya lebih santai lagi, karena juara dua sudah ditangan. Kembali ke start 18km, dgn trek berbeda.
Saat magrib saya menerima piala juara dua setinggi 70 cm. Ga level dgn kemenangan Nadal & Schumacher, tapi perasaan mah beda2 tifis lah.
Sampai saat ini Bang Muara tak pernah mengakuinya. Tapi saya tetap percaya, beliau sengaja membuat saya ikut lomba ini. Membuat saya percaya diri dgn keikut-sertaannya dan membiarkan saya berlari menuju juara dgn tak melanjutkan lombanya.
Jika mau tentu saja trek yg ‘ hanya’ 25km disikat habis beliau. Seorang yg hanya perlu waktu 3jam 5 menit untuk 42.195 km.
Kisah diatas, gambaran betapa konyolnya saya, yg tak cukup percaya diri untuk ikut lomba atau memulai lari- berlari, tak harus diulang oleh siapapun.
Yang dilakukan seorang Bang Muara terhadap saya ingin saya tiru. Dengan cara yg berbeda yg saya mampu.
Dibantu dengan banyak teman2 lari trel yg luar- biasa, saya ingin, setelah ikut “Food, Fashion & trailFunrun. Sukawana” lalu dan “Food, Fashion & trailFunrun. Sawarna” 4 mei nanti, juga acara2 serupa selanjutnya, siapapun pemula tak lagi ragu untuk mulai lari, mulai ikut lomba. Tanpa dibebani dgn harus cepat, harus finish, harus podium, harus sempurna.
Lomba kita adalah lomba mengalahkan berbagai macam penghalang untuk hidup sehat dan nyaman. Lomba yg pasti bisa dimenangkan oleh siapapun kita. Pemula atau yang sudah lama.
Terimakasih Bang Muara, Kang Rama, dan semua teman2 yg selalu saling mendukung. Salam, selamat pagi, selamat hari jumat ๐Ÿ™‚

Bandung, Maret 2014.

Standard
motivation, running, sport, story

rieka

Saat sebagian Mama- mama muda lain barangkali berangan- angan mempunyai tubuh indah tanpa melakukan apa- apa.

Atau? Ya, bisa jadi membaca setumpuk buku tentang ini sambil, ehem ngemil; seorang yg saya kenal bertekad memulai lari untuk… kesehatannya. Bagi diri dan keluarganya. Jujur, agak jarang saya dengar.
Teman saya ini memulainya dengan amat sederhana saja.
Tanpa banyak baca teori yang membuat mengerutkan dahi. Tanpa berlama- lama melakukan persiapan yang membosankan. Yang malah membuat hilang semangat untuk larinya.
Bersukur teman saya memposting kisahnya ini di Path.
Lebih bersukur lagi beliau berkenan mengijinkan saya untuk memposting ulang.
Tidak banyak yang saya tahu tentang tulis- menulis.
Tapi akan saya katakan, tulisan teman saya ini biasa- biasa saja. Tak juga berpanjang- panjang.
Tetapi makna tulisannya yang luar- biasa.
Sampai saya baca berulang- ulang.
Motivasi dan inspirasi? Ini salah- satunya. Enjoy..

“Setahun yang lalu mulai coba rutin lari… Akhir September 2012 kalo ga salah, mulai ditemenin NikePlus tgl 4 Oktober 2012… Inget banget awal lari dulu menye2 banget, baru lari 10 menit aja udah ngos2-an parah & mutusin jalan… Alhamdulillah lama2 bisa jugaย  lari nonstop. Sekarang masih lelet sih tapi lumayanlah ya… ๐Ÿ˜

Jaman sekolah dulu paling benci kalo disuruh lari. Satu2-nya olahraga yg disukain cuma renang…

Berhubung sekarang ada anak yg ga bisa ditinggal lama2, akhirnya coba2 lari. Terinspirasi mama2 TUM… Niatnya cuma satu sih, pengen sehat demi Kalya…

Masih inget banget gimana mimik muka khawatirnya Kalya kalo liat bundanya nangis2 nahan nyeri beberapa hari dalam setiap bulannya, duh bikin frustasi… ๐Ÿ˜ฅย  .

Alhamdulillah sejak rutin lari pelan2 frekuensi nyerinya berkurang… Dari yang awalnya pake obat penahan nyeri 10 hari, turun jadi 6-4-2 dan sejak bulan Mei 2013 ga pake sama sekali sampai sekarang…

Alhamdulillah semoga sehat seterusnya… Amin… ๐Ÿ™

Anyway, makasih banget2 untuk mama2 runner yang jadi inspirasi untuk mulai lari… Postingan larinya teh ninit, fanny, meta, gamma, nyanya & mama2 lainnya beneran memotivasi banget diawal lari dulu… ๐Ÿ˜˜ Juga untuk teman2 IR Bandung yang baik hati & selalu menyemangati… Makasih aki, kak arie, tyas, yustin & teman2 IR Bandung lainnya yang bikin semangat lari sejak pertama kali daku lari bareng & “terjebak” 10K… ๐Ÿ˜™ #MariLari ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ”

1st Runniversary by Rieka Riananda

Aside