berbagi, fit, healthy, tulisan

Usia 60an..

Apa ya, yg mungkin diharapkan atau tak diharapkan terjadi di usia 60an?

Yang tak sekedar kacamata baca, kerut- kerut dan keriput? Atau aroma balsam/ obat gosok yang tercium lebih kuat dari parfum?😊.

Kulit yang semakin rapuh.

Tanda2 penuaan yg semakin banyak.

Kemampuan daya ingat menurun. Reflek melambat. Metabolisme pun sama.

Penuaan, apalagi jika tak dibarengi dengan gaya hidup aktif, mengarah diantaranya  ke keluhan sendi- sendi, otot yang melemah dan banyak lagi lainnya.

Melawan penuaan? Jelas bukan dan tak mungkin.

Memperlambatnya? Rasanya ya.

Jikapun menua paling tidak dengan gaya😊.

Menjaga pola dan gaya hidup aktif serta sehat bisa jadi jawabannya.

Berat badan ideal yang terjaga atau paling tidak  mendekati ideal.

Terlatih dengan strengt training dan angkat beban membuat tulang- tulang kuat dan padat. Ototpun terlihat.

Semua membuat penyakit- penyakitpun tak tergesa mendekat. Syukur- syukur tak pernah menjadi sahabat.
Banyak kita lihat, di usia bahkan jauh diatas 60an penamat lari marathon dengan waktu yang fantastis. Penamat triathlonpun tak kurang- kurang.
Tak mesti seperti yang saya sebut diatas, walaupun jika mau kita bisa.

Sekedar 2- 3km lari 4-5 kali seminggu. 

Dengan pace yang diusahakan baik, bersepeda atau renang, sesering yang kita bisa, sadar maximal detak jantung sendiri( Max. Heart Rate) menjaga detak jantung terendahnya ( Resting Heart Rate)serendah mungkin, dan sekali- sekali memacu detak jantung ke mendekati maksimalnya, rasa- rasanya bisa membuat semburan darah sang jantung tua ini tak jauh- jauh amat dengan jantung- jantung muda😊

Salam..

Standard
berbagi, fit, healthy, running, sehat, sport, trail running, tulisan, ultra running, ultra trail running

I’m Saving My Life

image

Satu tahun kemudian lari2 setiap hari masih sebagai therapi asma saya.
Artinya jika dijalankan Alhamdullillah asma tak menyapa.
Asthma controller pun bisa dikesampingkan.
Sebaliknya, jika tak dilakukan rutin, seperti yg saya coba belakangan ini, dgn niat agar tak terlalu bergantung pada lari- berlari, Alhamdullillah ketemu lagi:)
Dan asthma controllerpun ambil alih kendali.
Tak ketinggalan sang inhaler urun rembug untuk setiap serangan yg ‘berhasil’ lolos dari sang asthma controller.
Serangan yang lumayan menguras tenaga. Serangan yang meluluh- lantakan pertahanan diri.
Saluran nafas yg menyempit, menyesakkan dada, amat sangat dekat pada  cekikan yang mematikan.
Seringkali membuat saya heran dan takjub; anak- anak pengidap asma. Bagaimana usia- usia kanak- kanak mengatasinya, jika se usia ‘dewasa’ saya saja sudah dibuat repot.
Sedikit berbeda , dan harus saya syukuri, jika tak dikatakan ‘kemajuan’ adalah, sekarang saya bisa kurangi porsi larinya ke separuhnya. Jadi dari yang selalunya 10k, menjadi 5k setiap hari. Alhamdullillah.
Artinya saya tak terlalu tergantung sekali dgn angka 10k.
Tak berarti saya tak suka banyak- banyak lari.
Sebaliknya malah.
Saya sukaaa sekali lari. Saya jatuh cinta kepada lari.
Lari, olah tubuh, aktifitas luar ruang, yg, pada dasarnya mengandalkan hanya badan/ tubuh kita saja.
Keren.
Lari.
Saat saat saya merasa ‘peduli’ dengan jiwa dan raga saya. Saat saat saya pribadi. Me time.
Saat saat saya menemukan ilham, ide, inspirasi. Hal- hal yang mencerahkan.
Saya rindu akan lari- lari jauh saya. Sendiri atau bersama yang lain.
Belasan k, half atau bahkan fullmarathon.
Apalagi lari- lari ultra.
Spontan lari keluar kota. Lari- lari muncak gunung. Atau membelah pulau, dari pantai diujung yang satu, ke pantai diujung seberangnya.
Jadi saya beruntung sekali. Jika memang lari adalah therapi asma saya, maka dengan amat sangat senang sekali saya lakukannya.
Rupanya ada hal lain yang harus saya pelajari.
Belajar untuk tetap terhindar dari kambuhnya asma tanpa terlalu bergantung kepada lari- berlari.
Jadi jika pun toh saya lakukan lari- berlari saya, memang karena menjaga sehat dan suka saya.
Bukan karena hanya menghindari kambuhnya asma.
Semoga saya dimudahkan untuk mencoba tetap bisa berlari, sampai tak mungkin lagi.
Aamiin.
Salam:)

Standard
inspiration

Alon- Alon Asal ke Boston

image

Suatu ketika, di Bandung, awal- awal 2010.

Terengah- engah, menapaki trek disisi timur Taman Hutan Raya. Di utara Bandung.
Entah seperti apa gaya pelari  pemula yang lain. Saya? Menahan tak menurunkan kecepatan saat papasan  dengan pengunjung- pengunjung taman, yang hampir semua berjalan kaki. Dan.. seketika melambat begitu sudah diluar pandangan mereka, jika tak dikatakan berhenti. Hah heh hoh  😉
Sang teman tak juga membalas sms saya.
Kesal campur  senang. Kesal yang membuat bingung.
Sekian jauhkah saya tertinggal?
Senang, seperti yang diingatkan kembali, lari- lari di kehijauan luar- biasa sekali.
Nyaris sampai Maribaya sms sang temanpun muncul.
” waks sorry Ki, meeting lom beres”.
“?”.
Hadeuh.
Hari- hari setelahnya suka- suka saya berlari di kehijauan semakin menjadi- jadi.
Lari- lari saya yang semula adalah keliling lapang bola dikomplek, kemudian dijalan- jalan keliling komplek, sempat dua bulan di gym( jika hujan), setelahnya  ternyata berlari dijalan- jalan kota  jauh lebih menarik dan mengasyikan.
Dan puncaknya adalah lari start Jayagiri kepuncak  Tangkubanparahu. Sedikit menurun kearah bibir kawah Ratu. Dan kembali ke Jayagiri.
Sendiri dan seringkali.
Memang terlambat sekali saya sadari. Tapi, tak sedikitpun disesali.
Jika saja ada yang pantas disebut keberhasilan dalam hidup, bagi saya barangkali adalah, maaf, semoga tak terkesan melebihkan, berat dan bentuk badan yang sejak menikah 36 tahun lalu terjaga; yang semula selama lebih dari dua puluhan tahun perokok berat( dua bungkus tanpa filter plus tembakau lintingan 50 gram yang habis dalam dua hari),  di  1995 berhenti seketika, tanpa harus itu- ini; dan.. akhirnya, setelah puluhan tahun berhasil bisa berlari 😉
Ups, niatnya bukan tulisan mengenai saya, tapi tentang sang teman yang karena meetingnya yang tak selesai- selesai, mengesalkan tapi bersyukur membuat saya semakin jatuh- cinta akan lari.
Sang teman yang menginspirasi.
Sang teman yang punya andil  besar dalam hal ‘keberhasilan’ saya terakhir tadi.
Sang teman yang entah dikesempatan mana pernah berseloroh, ” Alon- Alon Asal ke Boston”.
Dan ternyata selorohnya menjadi kenyataan.
Dengan waktu lebih cepat dari 3 jam 10 menit 58 detik untuk full marathonnya, 42,195km, sang teman mendapat kualifikasi keikut- sertaannya di Boston Marathon 2015. 19 april mendatang ini.
Ajang lomba lari marathon bergengsi dunia.
Selamat Bang Muara Robin Sianturi.

Doa saya, semoga yang terbaik.
Terimakasih telah menginspirasi.

Bandung, Maret 2015.

Standard

image

bakti sosial, berbagi, biking, cerita, cycling, fit, healthy, inspiration, komunitas, motivation, olahraga, renungan, running, sehat, sepeda, sketchup, sport, story, transportasi

Peduli Atas Bumi Yang Hanya Satu Ini

Image
adventure, cerita

Lari Gambung – Cileunca – Banjaran, Dan Monster Steak

Tak menunggu lama sang monster steakpun tersaji.

Iyalah, wong medium rare. Disamping memang sudah liwat jam- jam makan siang juga.
1, ya satu, kilogram has dalam tergolek cantik manis menggoda di.. piring sih, tapi berbentuk pipih segi empat, berukuran tak biasa, selebar serbet makan  berbahan damas. Diatas meja didepan saya.
Sementara si akang waiter seperti yang sudah saya duga, terheran- heran.
Pendampingnya kentang  & salad. Agak tak biasa, kentangnya dibuat kripik, bukan tumbuk atau frenchfries.
Di salah- satu resto dari yang banyak berderet sepanjang jalan Riau.
Dan salah- satu menunya adalah Monster Steak.
Asli 1 kilogram has dalam. Jika mau mereka bisa timbangkan dulu sebelum disiapkan.
Persis beberapa saat, sebelum perlahan tapi pasti, akhirnya sampai ke potongan terakhir monster steak saya, Akang manager tiba- tiba muncul didepan saya.
“Damang Kang?”
“Alhamdullilah Kang, moga sama juga”..
Sapaan ramahnya berlanjut dengan,” Kang, anak- anak( maksudnya waiters) pada taruhan, Akang bisa ngabisin ga ..”.
” 🙂 “.

salah- satu dari beberapa menu lainnya yang monster- monster juga, biasa dipesan untuk 4 orang.

Itupun masih 250 gram per orangnya.

Pagi hari sebelumnya saya memulai lari- lari sendiri saya. Start di ketinggian 1400m Kampung Gambung. Dilereng Gunung Tilu. Masuk kabupaten Ciwidey. 35km selatan Bandung.

Trek melipir dikaki gunung Tilu. Arah danau Cileunca. Kemudian lanjut menurun kearah Banjaran.
60an k.
Hanya sedikit porsi disiapkan untuk sang monster ini setiap harinya..
Salah- satu dari promo mereka.
Harganya super murah untuk seukuran  raksasa ini.Berkualitas baik. Saya tahu sekali.
Jika disatu tempat saya ragu dengan daging steaknya saya cukup pesan blue rare atau rare. Minta hanya di marinade sebelumnya dengan garam laut, sedikit merica dan oregano. Mutlak saus dipisah. Jika menolak, artinya daging mereka jelek. Jika ya, boleh berharap baik 😉 .
Tak sedikit yang mengharuskan kita merogoh kocek sampai nyaris 100an ribu untuk 125 gram steak .  Bukan has luar. Apalagi has dalam. Padahal dikelas Warung Steak biasa.
Dengan banyak lemak disana sini.
Cukup mereka marinade lama sebelumnya dengan bermacam- macam bumbu. Semakin semarak, semakin aneh, semakin ‘tertutup’ jeleknya sang daging.
Istilah saya untuk ini adalah ‘ Daging bumbu’.
Tak berarti tak ‘enak’. Sebaliknya. Buktinya banyak warung- warung steak( yang sekarang sudah menyebut diri Steak Resto atau ada yang berani dengan Steak House) laku. Selalu penuh.
Padahal ya daging bumbu tadi. Daging yang bukan ‘daging’. Jadi yang ‘enak’ adalah bumbu- bumbunya. Dan sang daging hanyalah sekedar media.

Dikita, asal pedas, panas, di goreng atau bakar, apapun bisa jadi enak. Sekedar aci( tepung tapioka) pun diburu. Cireng kan?
Sekali waktu saya antar seorang klien, yang minta dibuatkan resto & cafe, coba menu steak ke beberapa tempat di Jakarta. Mulai dari kelas Warung Steak sampai Steak House sekelas O*tb@ck.
Disalah- satu, lokal, amat sangat terkenal, kami pesan 3 ( tiga ) menu steak, dengan tingkat kematangan berbeda( rare, medium, well done), lokal, US & NZ. Seperti tertera di menu.
Kami temui, ketiganya dari bagian sapi yang sama dan lokal. Disiapkannya saja yang berbeda. Jangan- jangan dari satu sapi yang sama.
Ditambah adegan mencelatnya garpu saya 😛 .
Harganya? Tahun 2004an, 75rb sampai 125rb, umtuk 125 gram? tak sepadan.

Bersambung

Standard
Uncategorized

Hutan Gunung Salak

image

H-1 HalimunSalakTrailRun.
Lupa tepatnya jam berapa. Sore, antara  Kawah Ratu & Pasir Reungit, di km 7an.
Saat pasang2 signage & marking.
Saya putuskan kembali ke Javana Spa. Sendiri. Sementara Kang Andi, Tata, Kang Uban kalo ga salah dan si bapak porter lanjut ke Pasir Reungit.
Sudah pasti akan tengah malam sampai. Artinya ya gelap2an sendiri ditengah- tengah hutan gunung salak yg konon katanya si ….
Tak seperti biasanya, kali ini saya koq ya agak merinding- merinding.
Di WS2 di Kawah Mati, tepat di km 5,5, beruntung ada teman2 marshall, bertiga kalau tak salah, yg akan bermalam di tenda di WS 1. Km 3,5an. Mungkin.
Lumayan, tak sendiri, walau tak sampai Javana Spa.
Alhamdullillah.
Sampai si WS1 ini ya sudah malam, gelap. Yang pasti lapar.
Tawaran teman2 marshall untuk ikut makan dan ngopi2 tak pelak saya iyakan.
Bukan melulu lapar dan mau ngopi2nya, tapi ssst, jujur rada serem juga malam2 sendiri kembali ke Javana Spa.
Tengah malam, lapar.. eh teman2 ini punya bbrpa bungkus nasi padang.
Ya ampun.
Nasi padang, dimana- mana sudah pasti enak. Mau lebih enak lagi? Sekali- sekali coba deh saat camping ditengah hutan atau muncak.
Gusti Nu Maha Suci, nikmat tiada bandingan 😉
Ngupi2nya? Alhamdullillah. Sejak lama tak lagi banyak minum kopi, sulit bagi saya menerima selain sedikit kopi dgn banyak susu dancow buatan sendiri.
Lagi- lagi di WS1 ini koq ya nikmat.
Terimakasih manteman vollunteer.
Alhamdullillah( lagi- lagi), rencana nekat lanjut ke Javana Spa sendiri batal, karena beberapa porter yg lewat, akan drop refreshment di WS2, kan pastinya akan kembali lagi nanti.
Mereka akan harus tiga kali dropnya.
Jadi, hehe masih akan ada yg menemani 😛 .
Singkat cerita, saat teman- teman porter sampai kembali di tenda kami, bersama- sama lanjut kearah Javana Spa.
Bersama- sama kearah Javana Spa!. Bukan bersama- sama ke Javana Spa.. 😦 .
Karena ternyata dus- dus air & lain2nya sudah mereka angkut dan drop di.. saya lupa nama tempatnya. Di km 3 an saya kira.
Jadi.. haiyah, 3an km sendiri kembali ke Javana Spa.
Saya sudah mengira, ini akan menjadi 3km terpanjang kedua saya setelah 3 tahun lalu, sama, sendiri juga, malam, ditengah hutan, dikm 70an, 18km menjelang pantai Rancabuaya. Di Trek lari2 sendiri, start Danau Cileunca, Pangalengan. Finish di pantai selatan Rancabuaya.

Bismillah, Alhamdullillah, bukan tak dilupa- lupakan atau berusaha tenang. Tapi koq ya semakin merinding.
Gelap- gulita. Tak berani melihat keatas. Padahal kan harus sekali- sekali melihat tanda, menghindari tersesat.
Belum lagi batang, dahan pohon yg beberapa kerap melintang, bahkan patahannya mengarah tepat seketinggian kepala.
Bermacam bayangan sendiri  bermunculan.
Salah- satunya ya ehem, wanita berpakaian atau pocong putih- putih. Atau perasaan tiba- tiba ada yang menegur dari belakang,” Aki..” 😛 .
Sebisa- bisa saya baca ayat- ayat Quran, apapun yang bisa saya baca/ hafal.
Dan iya si, walaupun ya itu- itu aja 😛 .
Beruntung tak bawa koran atau majalah. Jangan- jangan ya juga saya baca.
Sudah merinding, ditambah lagi embun di dedaunan/ ranting/ semak- semak2 membuat celana panjang dan kaki basah.
Tak biasanya saya pakai celana panjang. Kali ini agak malas dengan lintah dan ‘goresan- goresan’ ranting/ dedaunan langsung ke kaki.
Ditambah dengan pijakan batuan licin dan tak begitu terlihat, walau dengan headlamp, yang membuat saya beberapa kali terpeleset, bahkan kaki terkilir, sempurna sudah ‘ petualangan’ saya. Dan sumpah- serapahpun mengalir dengan lancarnya. Ups..
“Gusti Nu Maha Suci, singkatkan perjalanan saya ini. Lekaskan lari2 saya, atau da Gusti mah Maha Kawasa, Javana Spanya atuh dekatkan ke sayah”. Aamiin aamiin.
Ah entah sudah berapa banyak versi doa- doa saya ini. Maaf, tak berniat main- main, tapi itulah memang situasi saya saat itu.
Patok- patok jarak yang saya temukan, yang ada setiap 100 meter, cukup melegakan. Karena artinya saya berada di trek yang benar. Juga, walaupun terasa lammmmaaaaa, menandakan 3km terpanjang saya sa uprit demi sa uprit brrkurang. Alhamdullillah.
Brrrrr, lagi- lagi bayangan- bayangan muncul.
Kali ini perempuan menyeringai sambil dadah- dadah jongkok ditanah, ” halo Akii..” .
Haduh..
Km 2.0, km 1.9, km 1.8… dan seterusnya. Walau lambat bat bat Alhamdullillah jarak semakin pendek. Insya- Alloh, karena tiba2 terlintas, sering ada cerita, orang terus berlari seperti yang terus kearah yang dituju, padahal terus saja berputar- putar disitu- situ saja. Sampai, amy amy winehouse eeeeh amit- amit jabang bayi, pengsan kelelahan.
Tiba- tiba terlihat sedikit agak diatas seperti terang.
Alhamdullillah, mestinya tak jauh lagi sang peradaban.
Perlahan percaya diri dan keberanian muncul.
Semak- semak, dedaunan dan ranting- ranting mulai jarang. Alhamdullillah, akhirnya bisa lepas celana panjang & tshirt katun pinjaman dari teman vollunteer terakhir di WS1.
Saat sampai di WS1 tadi singlet lari saya sudah basah sekali. Tak nyaman untuk terus dipakai saat tak berlari.
Sekali lagi hatur- nuhun Kang marshall.
Kapan setelah saya cuci setrika saya kembalikan ya Kang, 🙂 .
Berkostum ‘normal’ saya, alhamdullillah, celana lari pendek hitam dan telanjang dada, saya selesaikan kurang dari 1km terakhir, selamat tak kurang suatu apa.
01.30 sabtu dini hari akhirnya kembali bertemu teman2 panitia yg belum tidur.
Alhamdullillah 🙂

Standard
komunitas, motivation, olahraga, running, sport

Ameng Atuh Ka Bandung..

image

“Ameng Atuh Ka Bandung”..
Tak hanya tempat belanja baju & celana, jalan2 suka2, jalan kaki atau pake sepeda(punya sendiri atau sewa),  kuliner dimana saja( dari kali-lima sampai resto/ cafe yg gaya),  bandungpun ramah bagi yg suka olahraga.
Dari lintasan Pajajaran sampai lapang Saparua. Dari Lapang Upi sampai Sorga
http://www.infobdg.com/v2/6-jogging-track-di-bandung/ #explorebandung #infobandung #pemkotbandung

Standard
Uncategorized

Asap rokok dan Silaturahmi

Asap rokok & silaturahmi.
Berempat bersahabat sejak awal 70an. Sampai saat ini masih sekali- sekali kumpul. Masih berhubungan baik.
Hanya, salah- satu dari kami masih merokok. Bagi dua yg lain, yg satu tak pernah, yang satu lagi mantan perokok seperti saya, sepertinya tak terlalu mengganggu.
Hal sebaliknya bagi saya. Sedikit saja asap terhirup, langsung sesak nafas menyergap.
Bukan tak pernah berusaha mengatasinya. Setiap kumpul selalunya saya dan teman perokok ini duduk berseberangan. Terjauh.
Tak jarang pula kami berpindah posisi, tergantung arah angin.
Tentunya tak mungkin saya meminta dia untuk tak merokok. Sebagai mantan perokok dengan 2
bungkus tanpa filter sehari, ditambah 1 pak 50 gram tembakau lintingan, yg habis dalam 2- 3 hari, saya pastinya mahfum.
Tak berpengaruh terhadap sikap saya ke sang teman. Tetap baik2 saja. Tapi menjadi hambatan bagi saya untuk bisa kumpul2 tentunya.

Banyak pencetus asma saya teratasi dengan lari2 10k setiap hari. Alhamdullillah.
Tapi tidak sepertinya sang asap rokok 😦 .
Selamat pagi, selamat hari jumat 🙂

Standard
cerita, kisah, renungan

In Running We Trust

Setiap pertanyaan, ” kalo ga lari ga enak ya. Kaya ada yg ilang ato ga enak badan gitu?”.
Selalunya saya jawab, ” Ga koq. Biasa aja. Sukaaa banget lari. Tapi kalo lagi ngga ya biasa aja”.
Sekarang harus saya tambah dengan penjelasan, bahwa kalau tak rutin lari setiap hari, dan tak sampai  10an k, ” Selamat datang asma”..

Seingat saya, selama usia saya berlari, sejak awal 2010, bisa dihitung dengan jari serangan asma saya.
Kalaupun ya, cukup dengan mulai lari, hitungan belasan menit sudah dadah dadah asma.
Seberat apapun serangannya, tak pernah saya gunakan inhaler.
Awal 2012 jika tak salah, serangan asma, setelah flu berat. Di Singapura. Pertama kalinya sang dokter di singapore menuliskan inhaler pada resepnya.
‘Beruntung’ tak pandai menggunakannya. Jadi sama sekali tak saya gunakan, karena tak semudah menggunakan ventolin, seperti yang saya tahu dari anak saya, mantan ‘pengguna’.
Sekian tahun berlalu lagi. Lagi tanpa kehadiran asma dan ventolinnya tentu saja.
Sampai… 2-3 bulan lalu. Entah dengan alasan apa, padahal sibuk- sibuk sekalipun tidak, lari- berlari saya  bolong- bolong. Sering hanya kisaran 5an k. Lari- lari jauh pun jauh berkurang.
Saya mulai agak sering batuk- batuk. Yang ujung- ujungnya apalagi kalau bukan sesak.
Biasanya menjelang berangkat tidur sesak- sesaknya mulai.
Keluar kamar, duduk 30- 60 menit, setelah reda baru kembali kekamar.
Mulai dari  2- 3 hari sekali, akhirnya setiap malam begitu.
Minggu pertama puasa saya putuskan periksa dokter. Kali ini saya terfikir mau gunakan ventolin.
Kejutan yang luar- biasa menyenangkan.
Srotttt lenyap seketika sesak2nya.
Semoga yang menemukan masuk surga. Aamiin.
Jadi, isi kantong atas backpack hari2 saya bertambah.

Hari demi hari berlalu. Ndilalah serangan asma semakin laju.
Dari yang semula  sehari satu, lah koq ini malah semakin seru?

Tadi malam rupanya ventolin sudah final tak mau lagi bekerja sama.
Ga ngaruh kalau teman2 bilang.
Tidur bukan lagi sulit tapi mustahil.
Sesak semakin menggila.
Pukul 2 dini hari, sendiri saya putuskan ke UGD.
Berusaha tenang, karena pastinya akan ada dokter yang bisa tanganinya.
Ohya, soal UGD ini, saya tak pernah sulit.
Di lari2 jauh saya, saya selalu siap untuk cari UGD terdekat. Jika darurat kelelahan atau apapun lainnya.
Daftar, nama, alamat. Duduk, zap! Masker nebulizerpun terpasang. Setelah tarikan pertamapun sudah terasa plong. Alhamdullillah.
Kembali ke kamar dengan dua macam obat. Anti alergi dan anti radang.
Sampai dikamar, setelah sempat belasan menit tidur bangun tidur bangun,  rupanya sesak- sesaknya berulang.

Jam 6 kembali saya putuskan ke UGD lagi.
Persis sama dengan sebelumnya. Kali ini ditambah suntik dan.. setelah saya ceritakan riwayat asma saya, ditambah juga tanya- jawab seperti ini,

Saya, ” Dok, jadi, obat atau terapi apa yang sesuai bagi saya?”.
Dokter,” jika ada, aktifitas apa yang paling membuat Bapak nyaman, tenang dan menyenangkan?”.
Saya, “???.. Lari trel Dok”.
Dokter, ” Case closed!”.

Standard
berbagi, event, inspiration, komunitas, olahraga, renungan, running, sport, story, tulisan

BandungJakartaRun4Leukemia

wpid-p6130011.jpg

Awal 80an berangan- angan, sekali seumur- hidup turut dalam lomba lari 10k. Kekaguman saya akan olahraga lari mengalahkan kekaguman saya akan olahraga2 lain, apapun yang menggunakan alat.
Apa daya, asma & bronkhitis bawaan sejak lahir menjadi penghalang. Setidaknya begitu yang saya fahami selama itu.
Awal 2010 adalah lari ‘serius’ saya pertama.
Selanjutnya, kecintaan saya akan lari semakin besar. Dan ‘mengalahkan’ penghalang saya.
Sepertinya kapanpun saya siap untuk berlari puluh bahkan ratus kilo.
Haruskah? Tak mesti tentunya.

wpid-p6130022.jpg
10-30 menit berlari dalam sehari sudah ‘memenuhi’ untuk sehat.
Tak hanya untuk sehat sendiri, berlari ternyata bisa untuk banyak hal positif lainnya.
Misalnya, seperti yang dilakukan teman2 yg baru saja semalam, 13 juni 2014 lalu, memulai lari bandung- Jakartanya. Berlari untuk adik2 penderita Leukemia.
Diharapkan finish menemui adik- adik kita pada tanggal 15 juninya.

wpid-p6130031.jpg
Berlari sebagai bentuk kepedulian mereka akan penderitaan adik2 ini. Akan orang2 disekitar adik2 ini.
Berlari sebagai bentuk kepedulian terhadap sesama. Adik2 kita diantaranya.
Semangat teman2. Tetap sehat. Selamat sampai tujuan. Dan kembali ke Bandung.
Terimakasih tim pesepeda, motor & mobil pendukung. Terimakasih League, PocariID, SAB. Terimakasih semua teman- teman komunitas lari tanah- air.
#bdgjktrun4leukemia

wpid-p6130051.jpg

wpid-p6130065.jpg

wpid-p6130070.jpg

Standard
mountain running, olahraga, running, sport, trail running, tulisan

Berlatih Lari Di Ketinggian

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Pada dasarnya , berlari di ketinggian adalah berlari di udara yang lebih tipis(  hypoxia).
Jika dilakukan lebih sering, bahkan banyak dilakukan oleh atlet dalam rentang waktu tertentu( salah- satu tempat berlatih atlet lari nomor 1 indonesia, Agus Prayogo,  adalah Pangalengan. Altitude training).
Yang terjadi adalah tubuh akan berusaha memproduksi sejumlah energi yang dibutuhkan akan tetapi dalam kondisi  keterbatasan oksigen. Usaha inilah, jika dilakukan sering, yg memicu meningkatkan sistem kerja respitori tubuh, cardiovascular dan utilisasi oksigen yang lebih effisien.

Ada pendapat lain. Live high, train low. Yang lebih penting adalah tinggalnya di ketinggian. Sementara berlatihnya yang tak mesti. Yang tentunya sebagian besar ‘bernafas’ nya yang justru di ketinggian.

Sampai- sampai untuk ini bahkan ada simulatornya. Mulai dari tenda, kamar tidur dan kelengkapan berlatih dengan masker yang bisa mensimulasikan keterbatasan oksigen sampai seperti di ketinggian 6400 meter.

Jadi tak mesti ke ketinggian yang sebenarnya.

Aman? Sesuai jugakah altitude training ini bagi kita, pelari2 trel sekedar cantik suka2? Tentu saja. Sejauh bertahap dan hati- hati.

Ada hal lain yang bisa kita dapat dari altitude training. Ya, betul. Semakin tinggi  tempat kita berlari, relatif semakin bersih udaranya, semakin indah pemandangannya.Semakin nyaman dan semakin bahagia tentunya.
Yang saya maksud adalah,semakin tinggi,semakin menjauhi kota.

Live high, train high yang sebenarnya? Tak lain dan tak bukan Sang jawara lari trel ultra/ gunung Killian Jornet 🙂
Yuk Ngetrel! Maenkan!

 

 

The main reason runners head for the hills is because high-altitude air contains less oxygen than sea-level air, a situation that forces the body to compensate in a variety of ways conducive to improved distance-running performance.
Read more at http://running.competitor.com/2013/06/training/whats-the-real-story-with-altitude-training_30368#SdjfIsm4LwhQ2MHX.99
The main reason runners head for the hills is because high-altitude air contains less oxygen than sea-level air, a situation that forces the body to compensate in a variety of ways conducive to improved distance-running performance.
Read more at http://running.competitor.com/2013/06/training/whats-the-real-story-with-altitude-training_30368#SdjfIsm4LwhQ2MHX.99
The main reason runners head for the hills is because high-altitude air contains less oxygen than sea-level air, a situation that forces the body to compensate in a variety of ways conducive to improved distance-running performance.
Read more at http://running.competitor.com/2013/06/training/whats-the-real-story-with-altitude-training_30368#SdjfIsm4LwhQ2MHX.99
The main reason runners head for the hills is because high-altitude air contains less oxygen than sea-level air, a situation that forces the body to compensate in a variety of ways conducive to improved distance-running performance.
Read more at http://running.competitor.com/2013/06/training/whats-the-real-story-with-altitude-training_30368#SdjfIsm4LwhQ2MHX.99
Standard
cerita, running, story, trail running, tulisan, ultra running, ultra trail running

kehidupan yang warna- warni, lari dan asma abadi

WaistPack

jika perjalanan hidup adalah kumpulan dari hal2 yang baik, hebat, menyenangkan, berkelebihan dan keberhasilan. Barangkali bisa di ibaratkan seperti berlari dari start sampai finish dengan pace yg cepat menakjubkan, tanpa lelah sedikitpun. Di trek yg super mulus, udara bagus dan tanpa sedikitpun lapar dan haus.

Ada saat- saat  bisa pergi  main dari pagi sampai sore tanpa larangan orang- tua. Ada saat- saat tak boleh keluar rumah bertahun- tahun karena anjuran dokter.  Juara kelas berturut- turut dalam satu kurun waktu.  Saat lain raport tampil menyala dengan 8 angka merah.
Disaat yang satu rajin mengaji rajin belajar, sampai lupa padahal sedang libur. Disaat lain menjadi biang kerok perkelahian antar kampung.
Sebagian saat- saat sma adalah saat- saat tertawa lepas dalam keseharian bersama teman2. Sebagian lain adalah buru- buru menjauh dari kerumunan, menyembunyikan batuk asma yang sama sekali tak indah didengar.
Berlari mengajarkan kepada saya, bagaimana suatu minus, keburukan, kekurangan atau kerugian sepanjang hidup, yang hampir seperti kutukan, bisa menjadi sebaliknya. Bisa berdamai dengannya.
Asma saya  bisa jadi abadi, tak hilang sepanjang hayat saya.
Tapi dengan berlari, saya belajar mengendalikannya. Belajar bagaimana mengurangi pencetusnya.

Bagi teman2 pengidap asma seperti saya, tak usah kecil hati. Yuk kita coba untuk berlari.
Bisa jadi lari2nya saat ini bercampur  dengan berhenti berulang- kali. Tapi, sedikit demi sedikit tapi pasti , kita akan sampai pada titik ” Yes! i did it!” . Akhirnya bisa lari2 rutin sekian puluh menit setiap hari. Atau jika diinginkan bahkan sampai berlari trel ultra muncak Rinjani.
Selamat pagiiii 🙂

 

 

 

Standard
adventure, berbagi, cerita, cerita, kisah, renungan, event, olahraga, running, sport, trail running, tulisan

Lomba Yang Bisa Dimenangkan Oleh Siapapun Kita

Kamojang-

6 bulan pertama usia lari, saya tak cukup percaya diri untuk ikut lomba. Sampai Kang Rama Nusjirwan mengatakan,” Harus coba Ki, bagus untuk tahu dan tingkatkan kemampuan”.
Berikutnya adalah sibuk2 siapkan mental dgn sekian tanya- jawab sendiri, bagaimana kalau begini, bagaimana kalau begitu. Intip2 di hasil lomba yg sdh berjalan, kira2 saya akan ada di posisi mana. Akankah saya paling buncit?.
Belum cukup yakin saya putuskan daftar di Milo 10k 2010. Setelahnya adalah dag-dig-dug tak karuan.
Perasaan menyesal timbul. Peserta akan ribuan, dan mereka akan melihat orang setua saya lari terseok- seok atau gagal finish. Konyol sekali.
Ditengah- kegalauan saya, tiba2 saja Bang Muara Sianturi telpon,” Ki, jadi ikut Milo 10k?. Lo ikut Lomba Lintas Alam Kamojang aja, trel tuh”.
Pucuk dicinta ulam entah kemana eh si ulamnya tiba.
Yes. Selamat saya dari yg saya khawatirkan.
Kamojang, entah dimana, pastinya pesertanya tak ribuan. Venuenya dialam, banyak bukit dan pohon. Akan banyak tempat sembunyi jika kegagalan yg akan saya alami.
Tiba2 ada perasaan lain. Entah kenapa, saya merasa ada skenario yg dibuat si Abang ini.
Sampai2 beliaupun mau ikut lomba Kamojang ini.
Yg pasti dgn gagah percaya diri saya daftar.
Apalagi ternyata peserta kategori kecepatan( kita sebut lari trel kan)pesertanya hanya berlima. Haha. Sebelum2nya sampai 20-30an.
Hari H. Kami berlima, saya, Pendaki Liar, 1 peserta lokal, Bang Anwar rekan Pendaki Liar( saya dengar belasan kali berturut-turut juara lomba ini, mantan atlet lari halang- rintang 3000m) dan Bang Muara Sianturi.
Tak ada perasaan ragu, grogi atau apapun. Tak setetes keringat dinginpun saya rasakan.
Santai, seolah- olah sudah belasan puluhan kali ikut lomba.
Dari awal saya sudah ketinggalan. Yang tak pernah meninggalkan saya adalah asma saya. Selalu setia menemani  🙂 .
Dan percaya- diri yg entah darimana koq ya saya punyai.
Belasan km pertama, etape pertama adalah 25km, peserta lokal saya susul, juga Kang Pendaki Liar yg cidera. Kemudian lagi Bang Muara yg mengaku cidera. Berarti tinggal Bang Anwar didepan saya.
Singkat cerita saya finish 15 menit dibelakang beliau. Senang? Tentu saja. Aneh? Ya juga. Tapi saya tak ambil pusing. Saya nikmati saja dulu saat2 ini.
Kapan lagi saya merasakan saat2 kemenangan seperti ini. Seumur- umur lomba, hanya pernah juara di lomba balap… karung. Saat kelas 4 SD.
Itupun drama. Karena sempat diprotes peserta lain. Menurut mereka saya curang. Masa bukan loncat2 tapi melangkah. Sebelum lomba saya dibisiki kakak, “jangan loncat, ujung2 kaki posisikan keujung kiri kanan karung, dan melangkah jalan cepat” 😛 .
Bang Muara kembali ke Bandung malam itu juga. Artinya tak berlanjut dgn etape kedua esok harinya.
Esoknya saya lebih santai lagi, karena juara dua sudah ditangan. Kembali ke start 18km, dgn trek berbeda.
Saat magrib saya menerima piala juara dua setinggi 70 cm. Ga level dgn kemenangan Nadal & Schumacher, tapi perasaan mah beda2 tifis lah.
Sampai saat ini Bang Muara tak pernah mengakuinya. Tapi saya tetap percaya, beliau sengaja membuat saya ikut lomba ini. Membuat saya percaya diri dgn keikut-sertaannya dan membiarkan saya berlari menuju juara dgn tak melanjutkan lombanya.
Jika mau tentu saja trek yg ‘ hanya’ 25km disikat habis beliau. Seorang yg hanya perlu waktu 3jam 5 menit untuk 42.195 km.
Kisah diatas, gambaran betapa konyolnya saya, yg tak cukup percaya diri untuk ikut lomba atau memulai lari- berlari, tak harus diulang oleh siapapun.
Yang dilakukan seorang Bang Muara terhadap saya ingin saya tiru. Dengan cara yg berbeda yg saya mampu.
Dibantu dengan banyak teman2 lari trel yg luar- biasa, saya ingin, setelah ikut “Food, Fashion & trailFunrun. Sukawana” lalu dan “Food, Fashion & trailFunrun. Sawarna” 4 mei nanti, juga acara2 serupa selanjutnya, siapapun pemula tak lagi ragu untuk mulai lari, mulai ikut lomba. Tanpa dibebani dgn harus cepat, harus finish, harus podium, harus sempurna.
Lomba kita adalah lomba mengalahkan berbagai macam penghalang untuk hidup sehat dan nyaman. Lomba yg pasti bisa dimenangkan oleh siapapun kita. Pemula atau yang sudah lama.
Terimakasih Bang Muara, Kang Rama, dan semua teman2 yg selalu saling mendukung. Salam, selamat pagi, selamat hari jumat 🙂

Bandung, Maret 2014.

Standard
cerita, cerita, kisah, renungan, inspiration, kisah, motivation, olahraga, renungan, running, sport, story

Lebih Baik…. Lari

Belum terlalu siang, beberapa tahun lalu. Baru selesai lari dapat kabar ayah saya masuk ICU. Bandung diakhir minggu, macetnya, seperti yg sama2 kita tahu, ga lucu.
Menunggu yang lain mau berangkat sama2 koq rasanya seperti keabadian.
Tak pikir panjang saya lari ke Borromeus. Ya berlari.
Saat sampai dan melihat sanak- saudara berkumpul, saya baru sadar, ya ampun, saya pasti kena omel, gerutu dan omongan. Berulang- ulang, setiap mereka melihat saya berkostum lari.
” Hati- hati Kang, ingat umur”.
“Jangan maksain”.
“Jalan aja jalan. Lari mah atlet kali”.
Dan banyak lagi.
Itu satu. Dan baru sadar berikutnya adalah, apa kata Ayah nanti?.
“Duh ti- ati Ei( panggilan sayang Ayah ke saya). Harus ingat keselamatan. Umur kita kan sudah ga muda lagi”. Dan entah apalagi.
Perkiraan saya akan seperti itu.
Tapi, ya itu tadi, nasi sudah menjadi bubur. Kalau kata Aa Gym, jgn disesali, lebih baik buburnya kasih saja cakue.
Saya sudah melangkah masuk ke ruang icu, tak ada waktu lagi berfikir itu- ini.
Saya: “Salam Pak”.
Bapak: “Eh Ei. Abis lari?”.
Saya : ” Eu eu iya Pak. Anu.. dikit, bentar aja. Tadi .. eu buru2..”.
Bapak : ” Ya asal ati- ati aja. Semoga Bapak ga apa2 ni. Tapi kalo bisa milih, memang lebih keren mati karena lari daripada mati karena penyakit”.
Saya : ” ???????”.
Semoga Bapak selalu diberkahi sehat dan bahagia. Aamiin.

Standard
Uncategorized

Yuk Kita Lari

image

Tak ada istilah tak sempat dan tak bisa.
Berangkat tidur 10-20 menit lebih dulu dari biasa. Bangun pagipun sama.
1420-1430 menit dalam sehari yang tersisa masih cukup untuk apapun beban yg ada dipundak kita.
Kadang hambatan dan kegagalan menghampiri tanpa diduga.. Tak harus kecewa.
Kegagalan mengajarkan kita akan banyak hal. Kematangan, ketangguhan fisik dan mental serta percaya diri.
Ulangi dan ulangi lagi.
Percayalah, selalunya kita lebih lagi mampu dan bisa dari yang kita percaya selama ini.
Kita hanya perlu mencoba dan memulai. Tak lagi dinanti- nanti.
Salam dan selamat pagi.
Yuk kita lari 🙂

Standard
cerita, inspiration, kisah, motivation, olahraga, renungan, running, sport, story, trail running

Yuk kawan, kita lari

image

Tentu saja Nadine tahu sekali bagaimana mengikat tali sepatu trelnya dengan benar. Seperti yang selalu dengan penuh semangat Nadine ingatkan ke siapapun, yang kedapatan tali sepatunya lepas.
Lipat masuk simpul tali sepatu yang sebelah kanan kedalam bulatan simpul tali pertama. Sekarang lipat, masukan juga lagi simpul tali kirinya. Tarik perlahan sampai benar- benar terikat kuat.
Demikian yang Nadine ingat dari yang pernah dia baca dan lihat disalah-satu majalah lari.
Simpul tali sepatu yang tak mudah lepas untuk lari- lari agak sedikit jauh. Bahkan lari trel sekalipun.
Sekali lagi dia periksa, apa- apa yang mungkin belum ada. Setelah sebelumnya sedikit lap- lap badan ala cowboy, makan dan minum sekedarnya, sikat gigi. Mematut- matut diri dicermin kamar.
Lipatan uang sepuluh ribu dan telpon selularnya sudah di saku tas dipinggangnya. Beberapa potong coklat kacang sebagai bekal disiapkan. Juga botol plastik air ramah lingkungannya.
Sebagai penyuka kegiatan luar- ruang tentunya pantas jika lebih lagi peduli lingkungan.
Sekali lagi tersungging senyum dibibirnya. Bangga akan kepeduliannya. Walau mungkin baru sedikit yang dia tahu soal isu lingkungan.
Tak apa. Toh sudah dimulai.
Seperti biasa Nadine memakai celana lari pendek dan atasan yang menurutnya nyaman dan berwarna cerah.
Nadine membiasakan untuk tak terlalu tebal berpakaian.
Kali inipun tanpa jacket. Cukup dengan mulai menggerakan badan, hangatpun didapat.
Tiba- tiba teringat nasehat sang paman. ” Nneng hati- hati. Jangan jauh- jauh. Jangan banyak- banyak larinya, pakai jacket”.
Seperti biasa, Nadin tersenyum saat menjawab,” ya Mang, nuhun”.
Ah si Mmang baik- hati ini. Jangan- jangan harusnya lebih menghawatirkan dirinya sendiri. Makan tak kenal pantangan. Apapun disikat. Jeroan, gorengan. Sate kambing yang selalu harus bergajih. Jangan ditanya kalau sudah mendapatkan gulai kepala kambing. Utuh. Ya utuh sekepala. Asyik- masyuk, sampai- sampai tak lagi dapat dibedakan mana kepala kambing dan mana kepala si Mmang. Dan tentu saja nasi putih yang banyak. Sementara tak pernah sekalipun terlihat berolah- tubuh.
Semoga Mmang selalu sehat.
Udara dibulan januari memang agak dingin. Terkadang pagi- pagi hujanpun sudah menjelang.
Satu lagi godaan yang tak kecil untuk tetap ditempat tidur.
“Tidak!, saya harus menang. Saya harus bisa mengalahkan kemalasan ini”. Demikian Nadine seringkali meyakinkan diri- sendiri.
Semakin besar godaannya semakin besar dia melawan.
Jalan kaki keluar komplek rumahnya. Beberapa ratus meter. Kemudian belasan menit dengan angkutan umum kearah utara kota.
Gerbang kawasan wisata alam di utara ini memang tempat Nadine memulai lari- lari trelnya.
Sepuluh menit pemanasan sebelum mulai tak lupa dilakukan.
Pemanasan tak kalah penting. Lagi- lagi Nadine mengingatkan diri- sendiri.
” Nneng geulis, lumpat deui?”. Si bibi pemilik warung dengan sapaannya yang lucu dan menyenangkan.
” Sumuhun Bi. Mangga”.
Tanah licin mengawali trek lari trelnya. Sisa- sisa hujan semalam cukup membuat Nadine melangkah lebih hati- hati lagi.
Baru beberapa puluh ayunan kaki dingin pagi sudah tak terasa lagi. Sebaliknya, keringat mulai menetes dari dahi dan sekujur badannya.
Agak terengah juga diawal- awal. Tapi sudah selalu semakin baik dari sebelum- sebelumnya.
Trek lari ditengah kehijauan hutan pinus selalu menyenangkan. Tak pernah membuat bosan. Sepertinya setiap langkah adalah hal yang selalu baru. Berapa kalipun diulang.
Mata yang selalu harus awas melihat kemana kaki melangkah. Pijakan mana yang dipilih. Pada saat yang sama harus juga awas akan batangan atau dahan pohon yang melintang tepat seketinggian kepala.
Lebih- lebih lagi diturunan. Beberapa langkah berikutnya harus sudah diperhitungkan.
Satu kali terpleset dipijakan pertama kerap diikuti oleh terpeleset dipijakan berikutnya.
Apalagi dibebatuan yang licin.
Beruntung jika hanya goresan kecil pendek dikaki.
2km sudah. Seperti yang dia lihat di jam lari bergpsnya. Berarti 3km lagi sampai puncak.
Trek semakin menanjak. Semakin membuatnya terengah- engah.
Sesekali Nadine minum dari botol airnya.
Tak mesti banyak sekaligus.
Nadine lebih memilih beberapa teguk setiap lima- belas menit. Tak banyak. Sekedar tak dehydrasi.
Sedikit berlebih minum air menyebabkan bengkak dikaki.
Hutan pinus sudah lama terlewati.
Sudah mulai vegetasi khas punggungan gunung berkawah.
Bau belerangpun sudah mulai tercium.

Ketukan dipintu kamarnya menghentikan tulis-menulisnya.
“Itcha, sudah bangun sayang?”
“Ya Mama”.
“Mau Mama mandikan sekarang?”
“Sebentar lagi Mama”.
Itcha menghela nafas.
Termenung. Memandangi kedua kakinya yang kecil karena memang lama tak bisa digerakan.
Demam tinggi di usia balita adalah penyebab kelumpuhannya.
Seperti setiap pagi di hari- hari sebelumnya, adalah saat- saat menyenangkan baginya untuk menulis.
Menulis, kegiatan sejak beberapa tahun lalu. Sejak sebelumnya mengikuti dunia lari- berlari dikotanya.
Berlari belakangan memang sedang menjadi
trend. Tak hanya di ibukota. Juga di kota- kota lain.
Lomba lari sudah hampir setiap bulan diadakan.
Dan tentang lari- berlarilah kebanyakan tulisan- tulisannya.
Itcha kembali ke Note 8nya. Sedikit melanjutkan tulisannya.
Membayangkan, bagaimana indah dan menyenangkannya, berlari dikesejukan hutan pinus. Saat jutaan yang lain masih tertidur lelap.
Dunia seakan hanya miliknya sendiri.
Berbagai inspirasi menari lincah dalam benaknya. Seperti yang tak berkesudahan.
Pada saat yang sama mata yang harus awas mengawasi setiap pijakan kakinya.

Beberapa tahun belakangan Itcha tak lagi bersedih dengan keadaannya.
Itcha percaya, semua hal di dunia tentu ada maksudnya. Begitu juga dengan kelumpuhannya.
Jika kebahagian bagi yang lain adalah harta yang banyak, kesehatan jasmani, putra- putri yang sehat menggemaskan dan lain sebagainya.
Kebahagian bagi dirinya adalah menerima dan bisa berdamai dengan kelumpuhannya. Menerima ketidak- mampuannya untuk berlari.
Seperti yang pernah menjadi impiannya, sekali dalam seumur- hidup mengikuti lomba lari 10 k.
Kebahagian baginya yang lain adalah mendapatkan cara untuk mengingatkan siapapun untuk tak menyia- nyiakan kesempatan yang ada.
Dengan menulis.
” Saat berlari menjadi impian yang tak pernah terwujud bagi orang- orang seperti aku, jangan sampai terjadi bagi orang- orang yang lebih beruntung”.
Tak berolah- tubuh padahal ingin, tapi tak kesampaian karena hambatan adalah kewajaran.
Tak berolah- tubuh karena kemalasan padahal bisa dan di mungkinkan adalah kebodohan.

Standard
cerita, motivation, olahraga, running, story

Just like you and me

Bertengger di lima baris pertama urutan virtual run. Sejak akhir 2009.
Bukan semakin berkurang malah semakin banyak yang datang.
Dengan ribuan km lari tentunya.
Yang lainnya, penamat tri dibeberapa lomba. Dari kelas Sprint sampai olimpiade lengkap ada.
Ironman sampai metaman sudah ada beberapa.
Podium dibeberapa lomba lari sudah pasti. Bahkan ada yang berkali- kali.
5k, 10k, half dan full marathon lari?. Jangankan dinegeri sendiri, diluar- negeripun dicari.
Lari ultra puluh- puluh sampai ratusan km sudah bukan lagi satu- dua yang lakukan, tapi belasan. Bahkan puluhan.
Belakangan banyak teman2 yang tak hanya lari on road, tetapi juga off road.
Lombanya pun ada.
Dengan jarak belasan, puluhan sampai ratusan.
Rasanya baru kemarin- kemarin sang teman ini( mahmud abas, mama muda anak baru satu), bertanya,” Kang, aku bisa ga ya ikut lomba lari trel ultra?”. Ternyata? Lari 24jam dengan 92kmpun bukan hal mustahil bagi dia.
Kisah lainpun tak kalah luar- biasa.
Belum setahun usia lari- berlarinya. Pengalaman lari trelnyapun belum lebih dari dua. Lagi2 seorang mahmud abas jakarta tiba- tiba saja menjadi penamat di 50k trel ultra.
Tak bisa lagi dihitung dengan jari, teman2 yang beberapa waktu lalu masih berpakaian xxl barangkali, sekarang tampil lebih lagi percaya diri. Karena ukuran sudah berganti.
Banyak lagi kisah2, cerita2 yang seperti ini.
Hebat? Sudah pasti.
Adakah mereka punya kiat? Yuk kita cari.
Mereka- mereka ini, teman- teman kita ini, adalah seperti juga siapapun yang kita temukan hari- hari. Just like you and me.
Makan siang, malam dan sarapan pagi. Persis sama. Sayuran, buah, susu. Dengan roti atau nasi.
Tidur, istirahatpun ya persis sama. Dari malam sampai pagi.
Jadi? Apa yg membedakan dengan kita- kita ini?
Niat dan semangatnya yang luar- biasa kuat.
Berlari, melakukan kegiatan sehat bersama- sama dengan yang lain sudah pasti lebih baik.tak diragukan sedikitpun. Bagi mereka ditambah lagi dengan,’ jika perlu sendiri sekalipun’.
Cuaca sejuk sudah pasti menggoda bagi kita. Bagi mereka?, ‘sedikit panas atau sedikit hujan tak ada salahnya dicoba’. 🙂
Bagi kita,’ ya ampun, baru 5k’. Padahal target hanya 10k. Bagi mereka ‘ Alhamdullillah sudah 5k’. Sementara target mungkin masih belasan bahkan half.
Tak dimaksudkan sama sekali bahwa kita harus berkegiatan atau berlari luar- biasa seperti mereka.
Olah- tubuh atau berlari, 10-30 menit setiap sore atau pagi, asal memang setiap hari, standar sehat sudah cukup terpenuhi.
Hanya, jika kita memang mempunyai keinginan diri. Apapun. Mulai dari ikut tri, lomba lari gunung muncak rinjani. Sampai hanya sekedar mau mulai lari, ya niat dan semangatnya itu tadi.
Tak boleh sekedar, ‘ah besok mah asli mo narik kaki bangun pagi, tapi kenyataannya tarik selimut lagi tarik selimut lagi. Setiap hari berulang kali. Tahu- tahu tahunpun berganti.
Teman- teman lain sudah kesana- kesini, tinggallah diri ini.
Apalagi kalau bukan merenungi diri- sendiri, ‘ duh iraha deui atuh ya mulai? Meuni hese gini?
Selamat pagiiiii Eh udah mau jumatan lagi…

Standard
olahraga, running, sport

Lari Barefoot

Berlari nyeker alias tanpa alas sama sekali. Tak ada dalam bayangan saya sama sekali sebelumnya. Kekamar mandi saja pakai alas. Kecuali saat mandi  dibawah shower.
Namun sensasinya saya rasakan betul.
Sekali- sekali. Dan bukan pada saat berlari. Tapi jalan kaki berjarak tak begitu jauh.
3 tahun lalu pertama kali melihat dan langsung tertarik dengan sepatu Vibr*m Five Fingers.
Beralas tipis sekali, dengan bagian depan yang berupa jari- jari. Lucu, membungkus masing2 jari2.
Entah rasanya jika dipakai.
Beberapa waktu kemudian seorang teman baik menghadiahi saya sepasang.
Terimakasih yaa 🙂
Ternyata nyaman sekali. Sedemikian ringan. Sampai- sampai saya berfikir, apakah  mungkin saya akan pakai lagi sepatu bersol ‘normal’.
Dan, ya, setelahnya memang lebih sering model barefoot ini yang saya  pakai.
Me**ell adalah sepatu model barefoot berikutnya yang saya beli kemudian. Menyusul New Ba**ance dengan seri minimusnya.
Semuanya ok dan nyaman sekali.
Entah memang sepatu2nya, atau saya yang beruntung, yang sepertinya memang cocok- cocok saja pakai yang manapun.
Lari2 dijalan dan ngetrel saya berikutnya adalah bersepatu model barefoot.
Lomba lari di Ragunan, pertama kalinya saya pakai barefoot untuk jarak 21k. Luar biasa ringan dan nyaman.
Finish dengan waktu belasan menit lebih cepat dari sebelum2nya. Beberapa langkah setelah garis finish, jalan perlahan, tertatih dan stop! Tak lagi bisa digerakan kedua kaki saya.
Kram. Sampai dipapah kearah mobil yang diparkir.
Lupa, jika sebelumnya belum pernah untuk jarak lebih dari sepuluh- belasan km.
Di lari2 jauh berikut saya pakai me**el. Untuk jarak 160km. Trek aspal  tanah dan batuan.
Kebanyakannya aspal.
Di km 130an ujung2 jari kaki serasa hancur. Terkena sedikit benturan kerikil kecil saja sakit sekali.
Beruntung walau dengan tertatih- tatih di 30k terakhir, bisa terselesaikan juga Lari2 Kawah Putih- Ujunggentengnya( yang harus berubah menjadi Kawah Putih- Argabinta. Karena ternyata masih 50km lagi jika sampai Ujunggenteng).
Nah bagaimana dengan lari nyeker, yg tanpa alas sama sekali?
Ternyata sama- sama nyaman dan menyenangkan.
Sejauh di trek yang tidak keras. Seperti tanah. Apalagi rerumputan.
Beberapa kali saya lakukan muncak Burangrang dengan nyeker.
Berlari belasan km di lintasan tanpa alas( nyeker) juga terasa nyaman, hanya setelahnya muncul bundaran merah ditelapak kaki. Blister.
Mungkin karena semakin lama semakin lelah. Tanpa sadar semakin lama telapak belakang semakin turun, yang akhirnya nyaris bersamaan dengan telapak depan menjejak landasan. Landasan lintasan yang memang keras.

Tulisan saya tidak dimaksudkan untuk menyampaikan bahwa berlari nyeker lebih baik atau sebaliknya dari berlari bersepatu.
Hanya jika teman2 terfikir untuk mencobanya, barangkali ini bisa sedikit membantu.
Kita sudah sekian lama terbiasa  berjalan,lari dengan bersepatu. Bersol tebal.
Jadi berpindah ke tanpa alas alias nyeker tentunya harus dengan tahapan.
Mulai dengan beberapa kali beberapa km, sepuluh, belasan dan selanjutnya.
Juga sebaiknya tidak untuk kapan saja berpindah-pindah antara beralas dan tanpa alas.
Sepatu2 model barefoot seperti yang saya sebut diatas bisa menjadi jembatan antara kedua cara berlari diatas.
Atau, cukup sampai dengan sepatu model barefoot saja.
Mengingat, jika untuk benar- benarnyeker, landasan dikita, bahkan di hutan dilereng Burangrang sekalipun masih suka saya temui pecahan kaca.

Standard
inspiration, motivation, story

Ki, Selamat Ulang- Tahun :) by Bang Aswi

“Ehhh … aku lari tuh mulai 2010, awal 2010. Jadi awalnya Jumat, sebetulnya sudah lama tahu bahwa lari itu olahraga yang mau banget aku lakuin. Cuma karena tahu ada asma dan bronchitis, dan sebelumnya pernah coba lari-lari kecil atau segala macam atau waktu aku sekolah … kayaknya cepet capek. Dari situ saya tahu saya pikir saya udah nggak ada peluang untuk lari. Nah, 2010 itu saya coba konsultasi ke dokter sebelumnya, alhamdulillah ya tersendat sih memang tapi sebulan pertama udah lumayanlah ada progres ya. Yang tadinya seratus meter udah sesak kali ini udah satu kilo dua kilo. Dua bulan kemudian udah bisa lari sepuluh….”

“Check up semua, apa jantung dah, apa tekanan darah dan segala macam, euhhh dokter bilang oke. Tapi belakangan saya tahu bahwa yang dimaksud di pengertian okenya itu bahwa saya larinya emang lari-lari pelan bukan seperti lari-lari yang saya lakuin belakangan ini. Sempet kaget juga tuh si dokternya. Nah itu awal-awal saya lari….”

Di titik ini jemari sosok itu berhenti. Sosok itu mencoba membayangkan apa yang dilakukan salah seorang sahabat dan guru kehidupannya, Aki Niaki . Kata-kata di atas adalah ucapan Aki di awal wawancara sosok itu di sebuah kafe di jalan Burangrang. Masih ada 40 menit lagi hasil wawancara yang belum diselesaikan tentang pengalaman Aki berlari. Masih ada ribuan jam kehidupan Aki yang belum tereksplor untuk dijadikan inspirasi bagi masyarakat luas, tidak hanya bagi yang ingin berlari. Masih banyak rahasia lagi tentang semangatnya untuk mengkampanyekan olahraga lari dan (juga) ngetrel.

Jujur, sosok itu juga punya asma. Jadi dirinya tahu bagaimana rasanya takbisa bernapas dengan wajar. Bagaimana rasanya ‘megap-megap’ saat baru lari beberapa puluh meter. Bagaimana rasanya tersiksa di saat jutaan orang menikmati nyenyaknya tidur. Bagaimana rasanya batuk-batuk hanya dengan melihat embun pada gelas yang dingin. Bagaimana rasanya menjadi orang yang tidak berharga untuk turut membantu kerja bakti (meski hanya sekadar di rumah sendiri) membersihkan debu karena nantinya akan batuk dan kemudian sesak napas. Sakit hati ini mengetahui itu semua.

Sosok itu dikenal ‘sport freak’ saat SMA dan mahasiswa. Basket, volley, sepakbola, bulutangkis, renang, hingga mengenal sepeda dan lari. Gila olahraga karena tahu bahwa inilah salah satu cara agar asmanya tidak sering kambuh dan menjadi beban bagi orang lain. Sepedalah yang dipilihnya kemudian saat sudah berkeluarga dan bekerja. Sampai kemudian dirinya mengenal Aki di pertengahan 2008, di komunitas Blogger Bandung—Batagor. Saat itu dirinya tidak tahu Aki itu pengidap asma. Saat itu dirinya tidak tahu apa agama Aki (maaf). Saat itu Aki belum berlari. Saat itu dirinya melihat Aki yang penuh semangat meski untuk beberapa kegiatan fisik tidak maksimal. Aki selalu aktif di tengah-tengah anak muda yang mayoritas masih mahasiswa. Tapi kemana-mana selalu naik motor.

Hingga kini, semangat Aki tetap sama dan bahkan jauh lebih berkobar lagi. Kegiatan fisiknya semakin maksimal dan prima. Kemana-mana selalu berlari dan tidak lagi kelihatan naik motor. Kondisi fisiknya kini jauh lebih bugar dan segar jika dibandingkan sosok itu di awal perkenalan. Aki bagaikan magnet bagi orang-orang yang ada di sekelilingnya, baik itu di komunitas blogger maupun di komunitas larinya. Aki semacam suri teladan. Padahal dia sudah berprestasi dan terkenal. Namun sikap hidupnya selalu ‘down to earth’. Penuh senyum. Penuh gairah. Penuh rasa kekeluargaan. Pokoknya ada perasaan nyaman saat dekat dengan dirinya. Perasaan yang tidak ingin berpisah. Entah mengapa.

Sampai saat ini sosok itu belum berkesempatan dapat berlari bersama dengan Aki. Usahanya berlari mengalami maju mundur, bahkan lebih banyak mundurnya. Belum satu kilometer tetapi sudah menyerah untuk berhenti. Selalu lari sendiri karena malu kalau harus lari bersama. Aki-lah yang memberi semangat pada diri sosok itu. Aki-lah yang memompa diri sosok itu hingga akhirnya memberanikan diri untuk mau bersepeda sendiri dari Bandung ke Jakarta. Jauh setelah Aki berlari dari Bandung ke Jakarta. Aki tidak tahu akan hal ini. Semangat untuk mencoba lebih berani. Semangat yang membuat dirinya kembali mendekati Aki karena ada satu ‘keajaiban’ di dalam dirinya yang seharusnya bisa dinikmati oleh lebih banyak orang lagi. Keajaiban untuk menjadi inspirasi.

Di depan mata, ada mimpi sosok itu untuk bisa bersama Aki menaklukkan 57 gunung. Entah itu berlari bersama. Entah itu bersepeda bersama. Atau hanya sekadar menyaksikan Aki berlari dengan penuh kebanggaan dan keharuan. Pokoknya ingin menjadi saksi pertama. Sebuah perasaan yang hanya bisa dikeluarkan kalau sudah mengenal siapa Aki sebenarnya. Saat berdiskusi bersama. Saat berkegiatan bersama. Saat shalat bersama. Saat melihat bola matanya yang berembun saat menceritakan masa kecilnya yang penuh perjuangan. Ada banyak cerita yang harus diolah tentang kehidupan Aki agar menjadi buku yang utuh. Buku yang bisa jadi belum dapat menceritakan diri Aki yang sebenarnya. Diri Aki yang kini menapaki usia ke-57 dan terus … dan terus menginspirasi orang-orang yang mengenalnya (atau bahkan belum mengenalnya).

Ki, selamat ulang tahun. Teruslah menginspirasi kami semua…. #pelukerat

Standard
inspiration, motivation, mountain running, running, sport, story, trail running, ultra running, ultra trail running

Age is just a number……. by Dewi Satriyani

Age is just a number…….

November 26, 2013 at 3:33pm

Usia itu cuma angka, dan akhirnya yang membedakan tua dan muda itu akhirnya berpulang pada semangat setiap manusianya, dan saya menemukannya pada opa,sahabat,teman dan guru saya yang akrab disapa Aki. Sampai saat saya menulis notes inipun saya bahkan tidak mengetahui nama aslinya.

Belum terlalu lama saya mengenal beliau, tapi banyak pengalaman berharga dan moment berkesan yang sempat saya lewati. Yang saya dengar selama ini beliau adalah orang yang cukup disegani di kalangan pelari, mungkin layak juga kalau disebut trendsetter, tapi lepas dari semua popularitasnya saya sungguh tidak melihat Aki sebagai pelari ataupun selebritis yang untouchable.

Saya bukan pelari mahir, boro-boro mahir, belum 1 KM aja kadang suka udah nyerah, dari kecil juga saya nggak punya mimpi bisa masuk hutan, ikutan trel apalagi mendaki bukit. Jaman kecil, anti sama yang namanya Pramuka, kemah juga sekalipun belum pernah ngrasain. Sampai akhirnya Aki mengajak saya untuk ikutan ngetrail. Belagak gila, tawaran itupun saya terima. Dan benar saja, trail pertama saya ada di barisan terakhir, terpisah tak terlalu jauh, tapi lebih sering berhenti dibanding berlari. Tapi aki sangat telaten mendampingi saya, memegang tangan saya erat ketika menemui medan yang licin dan terjal, ataupun saat menapaki tanjakan dengan jalan setapak yang kalau dilihat kanan kiri udah pingin muntah. Trail paling berkesan saat di Bukit Tunggul, sepertinya cuma sepuluh kilo katanya, tapi elevasinya itu bikin ngilu, terutama buat saya pemula.

Aki tidak pernah menakuti orang yang ingin mencoba trail, meskipun kalau dipikir2 kaya berasa dijorokin sama Aki, karena beliau selalu bilang ini track buat beginner. Begitu sampai venuenya sempet mewek juga.

But on top of that, dari beliau saya belajar mengalahkan rasa takut, terutama takut masuk hutan dan berlari di perbukitan. Saya juga belajar betapa siapapun punya kemungkinan yang sama untuk merasakan nikmatnya nge trail seminim apapun kemampuan kita untuk berlari dan berapapun usia Anda.

Semangat Aki luar biasa, terutama untuk memasyarakatkan trail. Dia orang gila yang menurut saya suka nekad dalam artian positif. Mungkin sedikit banyak bisa dibilang risk taker sejati. Aki mengubah apa yang dirasa tidak mungkin menjadi potensi luar biasa.

dan saya masih menunggu beliau mewujudkan mimpi mengencani 57 gunung sebelum pertambahan usianya nanti. Siapapun pasti akan bangga untuk mendampingi beliau menyelesaikan ekspedisinya.

Dirgahayu Opa, semoga kamu tidak pernah lelah menjadi inspirasi untuk kita semua.

Sehat dan panjang umur selalu.

Standard